Sabtu, 24 Juni 2017
Jual 133 Jenis Tanaman Sukulen Dari Lembang
Jual 133 Jenis Tanaman Sukulen Dari Lembang, Jawa Barat
   

Tubuh Langsing, Pernikahan Langgeng?

Ingin jualan dari supplier tangan pertama di Cina dengan harga super murah? Belanjanya di Aliexpress sis! Baca caranya di sini.




Istri yang tetap langsing dan bisa menjaga penampilannya berpengaruh positif terhadap kelanggengan pernikahan. Setidaknya, itulah yang pernah disimpulkan dalam penelitian selama 4 tahun terhadap ratusan pasangan menikah di bawah usia 35 tahun oleh para peneliti University of Tennessee.

Tim FIMELA.com pun bertanya pada beberapa perempuan tentang hubungan pernikahan mereka, dari yang baru hingga sudah belasan tahun menikah. Beragam reaksi didapat. Poin kedua, pernikahan akan langgeng dan bahagia ketika istri menjaga penampilan dengan baik, memang masuk akal. Sisi positifnya, ketika perempuan bisa merawat dirinya dengan baik, mereka pun berpeluang sukses mengurusi keluarga, termasuk memenuhi kebutuhan suami yang menginginkan pasangannya tetap menarik baginya.

“Sebelum menikah aku hobi banget merawat tubuh, dari perawatan sendiri sampai rutin ke salon. Setelah menikah semua berubah, banyak waktu tersita untuk pekerjaan, suami, dan anak. Tiba-tiba kagetlah melihat kulit kering, flek hitam di wajah, lemak di beberapa bagian tubuh. Malu sendiri sama suami. Dia nggak pernah protes sih, tapi setelah aku merawat tubuh lagi, suami baru bilang kalau dia lebih senang melihat aku sekarang, makin cantik dan fresh, jadi nggak membosankan,” Christine, 35 tahun, entrepreneur, menanggapi.

“Ibu saya justru yang sering berpesan agar saya tetap rajin berdandan walau sudah berumah tangga. Bukan untuk menarik perhatian orang seperti saat lajang dulu, melainkan agar suami tetap menghargai saya. Ibarat ‘sesuatu’ milik seseorang yang terus terjaga kualitas, juga kemasannya, pasti akan membuat pemiliknya makin suka. Dan tidak menutup kemungkinan orang lain yang melihat juga ikut mengagumi ‘sesuatu’ itu. Ada kebanggaan atau gengsi tersendiri bagi pasangan,” timpal Norma, 28 tahun, ibu rumah tangga.

Lalu, kami pun mundur selangkah ke poin pertama, tentang kelanggengan pernikahan istri yang lebih langsing ketimbang suami. Ke mana cinta yang katanya apa adanya itu?

Rosi, 32 tahun, supervisor, angkat bicara, “Siap membangun rumah tangga artinya siap juga menerima segalanya dari pasangan, termasuk perubahan bentuk tubuh yang sudah sangat umum terjadi. Wajar kalau masing-masing makin terlihat makmur. Jadi, nggak ada masalah dengan bentuk tubuh. Aku menerima pasanganku yang naik 15 kg setelah 5 tahun menikah denganku, dia pun juga menerimaku yang makin lebar setelah dua kali melahirkan. Ini bagian dari proses dan kami menikmatinya. Tetap langgeng, tuh.”

Istri yang tetap langsing dan bisa menjaga penampilannya berpengaruh positif terhadap kelanggengan pernikahan. Setidaknya, itulah yang pernah disimpulkan dalam penelitian selama 4 tahun terhadap ratusan pasangan menikah di bawah usia 35 tahun oleh para peneliti University of Tennessee.

 

“Mungkin maksudnya perempuan dengan berat badan yang makin naik setelah menikah jadi nggak secekatan dulu, nggak semenarik dulu, bukan semata persoalan fisik. Soalnya suamiku pun pernah protes dengan berat badanku. Memang nggak naik banyak, tapi perut membuncit dan paha yang makin lebar berpengaruh di ranjang. Kata suami, aku jadi kurang lincah. Itu masukan positif dan jadi semangat untuk diet. Ambil untungnya saja, toh demi kebaikan bersama,” Nungky, 29 tahun, lawyer, berusaha mengambil sisi positifnya.

“Nah, masalahnya fisik seseorang berubah bukan hanya setelah menikah. Banyak sekali pasangan yang sejak sebelum menikah hingga memutuskan menikah dan hidup bersama sudah bertubuh gemuk. Apa artinya, pernikahan itu nggak akan langgeng?” kritik Rosi.

Andrea Meltzer, salah satu peneliti sekaligus kandidat doktor University of Tennessee menjelaskan sedikit mengenai penemuannya dan tim bahwa sebagian besar laki-laki lebih bahagia bersama perempuan yang lebih langsing ketimbang dirinya sendiri. Ini bukan hal baru. Logikanya, laki-laki selalu ingin mendapatkan yang terbaik, termasuk soal pendamping. Tapi, bukan berarti kan, perempuan gemuk bukan yang terbaik. Mungkin, patokan kesempurnaan atau perempuan cantik yang langsing, berambut panjang, berkaki jenjang, dan sebagainya itu masih melekat dalam cara pandang mereka.

Andrea kembali mengungkapkan bahwa sebagian besar perempuan pun demikian, akan merasa lebih puas ketika memiliki tubuh lebih kurus ketimbang pasangannya. Hal ini, lagi-lagi, berkaitan dengan psikologis perempuan sebagai sosok yang selalu ingin tampil sempurna dan cantik, juga selalu merasa diinginkan oleh pasangan. Dengan tampil menarik, pasangan akan aman di sisinya. Penelitian 24 tahun yang dilakukan oleh Max Planck Institute for Human Development, Berlin, Jerman, pun mengungkapkan demikian. Perempuan bahkan dikatakan lebih bahagia ketika bisa memiliki tubuh ideal ketimbang ketika bertemu dengan laki-laki impian. Sejalan dengan penelitian Max Planck Institute for Human Development, dalam buku How to be a Happy Human karangan psikolog Pam Spurr dijelaskan juga kalau berat badan mempengaruhi semangat perempuan sekaligus membuat mereka sengsara karena stigma yang ada, bahwa penderita obesitas cenderung malas dan tidak diinginkan.

Selama kita hidup dalam masyarakat yang masih mempermasalahkan ukuran, bentuk, tubuh, dan penampilan yang menarik, mungkin kita harus setuju dengan hasil penelitian Andrea dan tim kalau pernikahan bisa dipengaruhi bentuk tubuh perempuan. Kecuali, perlahan kita mau mengubah cara pandang, melupakan bentuk tubuh sebagai penentu kebahagiaan dalam hubungan percintaan, juga dalam konteks apa pun. Tiap pasangan punya cara dan berhak memilih untuk bahagia, lepas dari faktor fisik.

Sumber : Fimela.com



BELANJA DI FELISBLOG :
Cilok Cihaay, Cilok Dengan Sambal Kacang Super Pedas!
Serum Vitamin C, E, dan Collagen Untuk Kulit Wajah Lebih Cerah dan Kencang
Lumpia Choco Cihaay | Lumpia Risoles Isi Pisang, Keju dan Coklat | Lumer di Mulut!
Lumpia Mayo Cihaay | Risoles Isi Daging Kebab, Telur, Keju dan Mayonnaise | Dijamin Nagih!
Supplier Kemasan Pot Kosmetik dan Botol Obat-obatan
felisbag.com | Belanja Online Tas dan Sepatu Fashion Wanita ( Bisa Dropship )
Listya Gammayani

Listya Gammayani

Owner at Felis Blog
Full time blogger dan ibu rumah tangga yang menjalankan bisnis online bersama suami dari rumah. Bagi Anda yang berminat dengan produk-produk yang saya tulis di blog ini, bisa menghubungi saya melalui :

- Line : lisgamm
Listya Gammayani

0 comments

By 

Deprecated: Methods with the same name as their class will not be constructors in a future version of PHP; PromoClient has a deprecated constructor in /srv/users/serverpilot/apps/felisblog/public/wp-content/uploads/389f0265ae492e7aa44cfdbb6207ac6c2d81c933/promo.php on line 2